Skip to main content

Doa Untuk Kau Yang Akan Segera Mengakhiri Masa Lajang

Bagiku, seluruh aliran hidup hanya akan terbagi menjadi dua bentuk. Bisa ya atau tidak. Bisa nol atau satu, jika kita berbicara bilangan digital. Bisa kosong atau isi, jika kita berbicara akan air yang harus dituangkan dalam gelas atau cawan-cawan rapuh. Bisa jadi, kau memilih berubah atau tidak, karena hanya dua hal itu yang niscaya bergulir. Dan segala sesuatu yang hanya dua itu, apakah tidak ada abu-abu?

Kau pernah bicara, sekali waktu. Yang kuingat, hal itu sudah lama sekali. Kau bicara tentang bagaimana hidup harus dijalani. Memilih ke tujuan pasti atau ke entah. Itu sudah dua pilihan berbeda yang bisa saja jadi percabangan yang lebih luas lagi, sebab kau bilang, semesta ini tidaklah kecil. Meskipun, kadang ada saja hal-hal semacam cosmic coincidence yang membuat semesta luas menjadi sekecil genangan air di atas rumput depan rumahmu. Kau senang bicara tentang hal-hal yang ambigu antara pasti tak pasti. Aku sebut itu abu-abu yang kelak ada pada dua pilihan dalam aliran kehidupan. Tapi, jika berbicara tentang arah mata angin, kau tak pernah memberikan opsi yang dua itu, sebab kau bilang bahwa mata angin pastilah delapan arah. Memang betul, tapi bukankah kembalinya kau berjalan, tetap harus melewati aliran "ya" dan "tidak"? Apakah kau akan ke sana atau tidak? Kukira begitu. Yah, setidaknya hal itu yang kupahami.

Belakangan ini, aku berhubungan kembali dengan teman-teman lamamu. Mereka berkata-kata tentangmu. Mereka bicara tentang hal-hal yang aku sudah tahu. Tentang kebiasaanmu meremehkan waktu yang tak panjang-panjang amat. Waktu yang duapuluhempat jam saja masih tak cukup bagi para pekerja berkantung mata. Waktu yang kadang mungkin kau sia-siakan untuk berjalan mencari ya dan tidak dalam hidupmu. Sungguh, aku tak lelah memperhatikan, aku tak lelah mempedulikan. Aku hanya lelah untuk membicarakannya, sebab aku tahu kau ini kepala batu. Tak jauh berbeda seperti aku yang akhir-akhir ini menjadi lebih batu darimu.

Namun, hari ini aku tercengang. Sebuah kejadian yang pada pesan singkat tadi siang kau sebut sebagai, "mungkin ikatan batin", membuat aku terharu. Sebelum aku mengirim pesan pada adikmu, aku mengirim pesan pada seseorang yang sekarang ini sedang dekat denganmu. Dekat, sangat dekat. Mendengar kabar dari kalian berdua, aku ingin ikut melompat. Aku turut berbahagia, sebab aku tak ingin kau mengingat aku atau kasihan padaku. Kemarin bahkan sudah kutunjukkan seseorang yang kini sedang dekat denganku, dan kau pun memberitahuku lewat pesan singkat tadi siang. Aku bersyukur, kau mendoakan kami yang terbaik, sebagaimana aku akan mendoakan kalian berdua hal yang paling baik. Aku juga senang, karena kau berkata bahwa kami sangat cocok, meski dia yang jauh di timur sana kemarin berkata bahwa, "Ah aku terlalu kaku ya di depan dia?" Aku pikir tidak. Mungkin hanya bingung saja harus memulai pembicaraan lewat apa, sebab ia ingin menjagaku seperti kau dulu menjaga aku.

Sekarang, aku sudah tahu. Bagimu memang tak pernah ada yang abu-abu. Bebas sama sekali, atau terikat sama sekali. Kau kembali pada dirimu yang tegas memilih antara ya dan tidak, nol atau satu, hitam atau putih, hidup atau mati, dan lain sebagainya. Di usiamu yang ke duapuluhtujuh ini, aku sangat menghargai keputusanmu untuk mengubah dirimu sendiri. Berubah dari kau yang pernah berjalan pada garis ambigu, menjadi kau yang kini penuh pertimbangan akan ya dan tidak. Aku sungguh menghargai hidupmu di usiamu kini. Kau telah berproses menjadi seorang yang lebih dewasa lagi, semoga aku pun begitu.

Doa yang terbaik untuk dirimu. Selamat menempuh hidup baru dengan seseorang yang kini harus kau bahagiakan dan kau hidupi setinggi-tingginya hidup. Aku rasa haru biru ini bukan karena aku sedih cemburu atau tak ikhlas, justru semua ini adalah karena aku menghargai kau dalam kondisimu yang paling tidak abu-abu. Aku tak mau mendengar orang lain yang berkata-kata tentang dirimu dan seseorang di sampingmu itu, sebab aku mendoakan apapun pilihan yang kau jalani dari dulu hingga sekarang.

Menuliskan ini, aku teringat Sapardi yang berpuisi:

"Dalam doa malamku kau menjelma denyut jantungku, yang dengan sabar bersitahan terhadap rasa sakit yang entah batasnya, yang setia mengusut rahasia
demi rahasia, yang tak putus-putusnya bernyanyi bagi kehidupanku

Aku menghargaimu...

Itu sebabnya aku takkan pernah selesai mendoakan keselamatanmu."

Maafkan aku mengganti kata-kata Sapardi tentang mencintai menjadi sebentuk penghargaan. Kupikir, memang begitulah kini kau di mataku. Kau sudah menjelma kakak, saudara, dan mungkin orang terdekat satu darah bagiku. Sebab itulah aku tak bisa lagi mencintaimu.

Selamat berbahagia selalu!



Karawang-Resinda, 15 Oktober 2014

Comments

Popular posts from this blog

Sebuah Ulasan Personal Untuk Album Dialog Dini Hari - Tentang Rumahku (2014)

Menerima album Dialog Dini Hari – Tentang Rumahku di meja kerja (waktu masih kerja), sama rasanya seperti saat menerima album OK Karaoke – Sinusoid di meja rumah. Ada rasa puas yang mengalir ketika memiliki album-album dengan package lucu-lucu itu, dan tentunya dengan materi yang tak lekang didengar telinga. Dan setelah saya cukup intensif mendengarkan lagu-lagu DDH—begitu grup musik folks ini biasa disapa—seperti biasa saya akan mengulasnya di blog ini. Sebelas track di album terbaru Dialog Dini Hari yang rilis 2014 ini agak sedikit berbeda dari album-album sebelumnya—saya agak lupa bulan apa rilisnya, kalau tidak salah saya membeli album Dialog Dini Hari ini sekitar bulan Juni-Juli. Mengapa saya katakan sedikit berbeda? Karena memang beda! Hehe. Dialog Dini Hari tetap membawakan musik yang sederhana, dengan permainan gitar akustik Dadang "Pohon Tua" yang melenakan itu, disambangi pertemuan bass Brozio Orah, dan drum dari Bli Deny Surya. Folks apa balada yang hidup dari kese…

Keajaiban di Pasar Senen

Kalau tidak salah ingat, saya pernah punya janji untuk mengisi blog ini lagi dengan ulasan buku. Dan kalau tidak salah ingat juga, saya pernah berjanji di tulisan sebelumnya kalau saya akan mengulas tentang buku yang memotret kehidupan seniman jadi-jadian di sekitar Pasar Senen, pada tahun 1950-an yang sudah lalu. Berhubung hari ini sedang ingin menulis, mungkin akan saya munculkan sedikit cerita tentang seniman Senen yang dipotret dalam tujuh belas cerpen garapan Misbach Yusa Biran.
Awalnya, tak banyak kisah yang diceritakan oleh Misbach Yusa Biran. Almarhum Misbach diminta menulis tentang kehidupan di Pasar Senen berikut senimannya atas usul seorang kawan dari sebuah majalah. Ketika tulisannya naik ke redaksi, ternyata tulisan itu hanya jadi semacam pengisi ruang kosong di majalah itu saja. Tapi, tanpa disangka-sangka, kisah yang ditertawai Misbach itu, rupanya ditertawai juga oleh para pembaca. Karena hal itulah, Misbach mulai giat memotret kisah para seniman Senen yang menamai di…

Mengatur Prioritas Budget Wedding Outdoor di Bandung

Hai! Selamat datang di posting blog pertama di bulan Maret ini sekaligus posting pertama setelah menikah. Kali ini, saya mau membahas tentang tips menyusun acara pernikahan outdoor tapi hemat. Hahaha. Ya, Alhamdulillah, 25 Februari 2017 lalu, saya resmi menikah. Sepanjang melewati proses persiapan pernikahan dan segala printilan lainnya, saya cukup kalem. Rusuh dan gugupnya malah pas udah mau masuk akad nikah. Tapi, setelah seminggu berlalu, kini yang tersisa hanya foto-foto yang jumlahnya ribuan dan hasrat untuk sharing tentang apa saja yang saya pelajari dari mempersiapkan pernikahan. :))

Pernikahan saya sebenarnya direncanakan secara dadakan. Awalnya, saya memilih tanggal di bulan April untuk acara pernikahan. Namun, karena satu dan lain hal, juga karena jadwal kuliah yang semakin padat dan bentrok, akhirnya acara itu saya majukan ke bulan Februari. Jadilah, saya dan suami mengurus segala hal secara dadakan. Hampir semua koordinasi dilakukan melalui whatsapp, dan untuk pemilihan v…