Hai Perempuan, Hidup Adalah Perjalanan


Buku ini selesai dibaca dalam sehari. Sebenarnya dua hari, tapi beberapa jam dalam sehari saja waktu yang saya butuhkan untuk menghabiskan buku ini. Kalau dihitung-hitung, mungkin saya membaca cuma 5 jam, lebih sedikit.

Cover buku
Buku ini sederhana, sesederhana kisah yang dituliskan penulis dalam buku. Kisah seorang perempuan patah hati yang mencoba untuk move on dan melupakan semua perasaan sakit yang dia alami, karena sang lelaki tertangkap berselingkuh di depan mata dengan klien sendiri. Oke, ini adalah kejadian patah hati yang cukup mainstream dan kerap terjadi dalam kehidupan sosial-percintaan. Saya sendiri tidak menganggap kisah patah hati sebagai kisah yang 'wow-gue-harus-salto' melainkan hanya maklum, karena hal seperti itu, saya pun pernah merasakan.

Yang digarisbawahi dalam buku ini adalah bagaimana seorang perempuan kota pada umumnya, mencoba melupakan kesakitan hati dengan tiba-tiba saja terjun ke dalam kondisi sosial yang serba berbeda dengan Jakarta. Diawali dengan tugasnya di Kupang, Nusa Tenggara Timur, perempuan ini mencoba melebur jadi satu dengan anak-anak tak beruntung di camp pengungsi. Ditemani seorang pemuda berjiwa sosial tinggi, Dionysius Alexander, perempuan ini menyelami lika-liku kehidupan Timur yang tak tersentuh manusia di kota sana.

Berbagai kejadian dan pengalaman, mendewasakan Damai--perempuan yang kerap disapa "Ibu Guru Bunga" oleh para muridnya ini. Maka, tugas kantor pun tak bisa lagi menghalanginya untuk berpikir, bahwa Sekolah Damai dan murid-murid nakalnya telah berhasil mencuri hatinya. Menenggalamkan luka lama dan merasa bahwa bukan hanya dirinya seorang yang tidak beruntung. Masih banyak orang yang lebih tidak beruntung dibanding dirinya, yang hanya sekedar kehilangan pacar.

Seiring berjalan waktu, tugas kantor pun selesai dan sudah waktunya ia kembali menapaki Jakarta, kota bising yang tak bertegur sapa. Siapa sangka, kepergiannya yang berhasil membuat ia lupa masalahnya, malah mengembalikan kehidupan lamanya. Jambrong, kekasih yang mengkhianatinya, kembali di saat ia sudah bisa memaafkan. Dan untuk kali ini, dia harus memilih untuk mengarungi hidupnya tanpa Jambrong. Keputusan final sudah diberikan, dan semua pun lega.

Beberapa waktu setelah berbagai kejadian, Damai sudah kembali berada di Kupang. Menyerahkan seluruh hidup demi sosial. Melepas beban dan sepenuhnya belajar akan arti keikhlasan dan melepaskan. Damai sudah menjadi damai, di Sekolah Damai.

Dan kisah ini sangat keren kalau dijadikan sequel. Melihat Dion kembali dari studi sosialnya dan merengkuh Damai di Kupang, dalam pondok-pondok daun lontar penuh sapa, yang tak didapat di kota. [Ayu]

Judul: Istoria da Paz: Perempuan dalam Perjalanan
Penulis: Okke 'Sepatumerah'
Penerbit: Gagasmedia
Tahun Terbit: 2007
ISBN: 9797802078
Halaman: 218 
Harga: Rp 30.000-an (lupa harga aslinya, karena saya beli di bazaar murah :D) 
Rating: 3.5/5 
Review: http://www.goodreads.com/book/show/2945267-istoria-da-paz

You Might Also Like

14 comments

  1. Whowww.. Mendengar kata Nusa Tenggara saya jadi mendadak tertarik. Walopun ke Flores rencananya masih pertengahan tahun depan, semoga ada umur :)

    Mbak Ayuuu,. ikutan giveaway di Popcorn yuuukk, info selengkapnya sila klik link ini yaaa >>> http://www.my-armae.com/2012/11/popcorns-2nd-anniversary.html Makasiii :D

    ReplyDelete
  2. @armae aku juga mau ke flores, ketika menginjak 25 tahun. :D

    ReplyDelete
  3. di Indonesia Book Fair kemarin baru nemuin buku ini di obralan stand Gagas seharga Rp.6rb aja!!!

    *seneng* :D

    ReplyDelete
  4. @eRniTa GaYaTRi iya.. saya juga beli sekitar 8.000-an. :D selamat membacaaaaaa. ^^

    ReplyDelete
  5. biarpun agak mainstream temanya, tapi kayaknya setting cerita di Indonesia Timur menarik. jadi pengen baca...

    ReplyDelete
  6. @Millati Indah monggo dibaca mbak. tapi, bukunya udah susah dicari. cetakan lama soalnya.

    ReplyDelete
  7. nice quote, hidup adalah perjalanan :D

    ReplyDelete